Sunday, July 10, 2011

Teori Akuntansi part1

Manfaat laba :

mengevaluasi perubahan dalam aktiva bersih perusahaan, struktur keuangan,

menilai kemampuan perusahaan dalam menghasilkan kas dan setara kas,

mengembangkan model untuk membandingkan nilai sekarang dari arus kas masa depan,

meningkatkan daya banding pelaporan kinerja operasi.

*******************

All-Inclusive Income Concept

Perubahan ekuitas untuk periode akuntansi dari transaksi bisnis yang berhubungan dengan sumber non pemilik; juga disebut pendapatan komprehensif. Hal itu tidak termasuk transaksi modal dan dividen. Laporan laba rugi mencakup semua item laba dan rugi yang terjadi selama periode ditambah pos luar biasa. Pencantuman semua item yang mempengaruhi laba membuat laporan laba rugi lebih informative dan kurang tunduk pada penghakiman. Sesuai Konsep Akuntansi KeuanganNo 5, item pendapatan komprehensif dikecualikan dari penghasilan meliputi: (1)Pengaruh kumulatif dari perubahan prinsip akuntansi; (2) penyesuaian kurs karena penjabaran asing; dan (3) kerugian yang belum direalisasi atas write-down dariinvestasi jangka panjang portofolio dari biaya untuk nilai pasar.

current operating concept of income

Metode mengukur efisiensi perusahaan. Laba bersih didasarkan pada itempendapatan usaha dan biasa pernyataan. Kepedulian adalah dengan pemanfaatansumber daya secara efektif entitas dalam mengoperasikan bisnis dan menghasilkan keuntungan. Pendapatan komputasi, perhatian khusus ditempatkan pada item saat ini dan operasi. Secara khusus, pendapatan terdiri dari perubahan nilai dan acara dikendalikan olehmanajemen dan hasil dari keputusan periode berjalan. Termasuk, bagaimanapun, adalah faktor yang diperoleh dalam periode sebelumnyatetapi digunakan seseorang di masa kini. Perhatikan bahwa perubahan yang relevanmuncul semata-mata dari operasi normal. Mereka yang mendukung konsep operasi saat ini berpendapat bahwa operasi yang dihasilkan laba bersih meningkatkan kinerja saat ini perbandingan interperiod dan interfirm dan memfasilitasi prediksi.

************************

Entitas tanpa akuntabilitas publik adalah entitas yang:

(a) tidak memiliki akuntabilitas publik signifikan; dan

(b) menerbitkan laporan keuangan untuk tujuan umum

(general purpose financial statement) bagi pengguna eksternal. Contoh pengguna eksternal adalah pemilik yang tidak terlibat langsung dalam pengelolaan usaha, kreditur, dan lembaga pemeringkat kredit.

*********************

Akuntan forensic, akuntansi yang dapat bertahan dalam kancah perseteruan selama proses pengadilan, atau dalam proses peninjauan judicial atau administratif. Perbedaaan utama akuntansi forensic maupun audit konvensional lebih terletak pada mindset (kerangka pikir ). Metodologi kedua jenis akuntansi tersebut tidak jauh berbeda. Akuntansi forensik menangani fraud, khususnya corruption dan misappropriatetion of asset. Akuntansi forensik biasanya memfokuskan pada area-area tertentu (misalnya penjualan, atau pengeluaran tertentu) yang ditengarai telah terjadi tindak kecurangan baik dari laporan pihak dalam atau orangketiga (tip off) atau, petunjuk terjadinya kecurangan (red flag), petunjuk lainnya. Data menunjukkan bahwa sebagian besar tindak kecurangan terbongkar karena tip off atau ketidaksengajaan (accident).

******************

Pos Luar Biasa (Extraordinary item)

Pos luar biasa merupakan kejadian atau transaksi yg mempengaruhi secara materiil yg tak diperkirakan terjadi berulang kali dan tak dianggap merupakan hal yg berulang dalam proses operasiyang biasa dari sautu perusahaan. Menurut PAI kriteria Pos luar biasa ini adl : (1) bersifat tak normal (tak biasa) arti memiliki tingkat abnormalitas yg tingi dan tak berhubungan dgn aktivitas perusahaan sehari-hari (2) tak sering terjadi atau tak diharapkan akan terjadi di masa yg akan datang. Pelaporan pos luar biasa ini harus dipisahkan dari hasil usaha sehari-hari dan ditunjukkan secara terpisah dalam perhitungan laba rugi disertai pengungkapan mengenai sifat dan jumlahnya.

*******************

Konsep pemeliharaan modal:
(A) pemeliharaan modal keuangan.
Dalam konsep ini keuntungan diperoleh hanya jika jumlah (atau uang) keuangan aktiva bersih pada akhir periode melebihi jumlah (atau uang) keuangan aktiva bersih pada awal periode, setelah tidak termasuk distribusi kepada, dan kontribusi dari, pemilik selama periode tersebut. Pemeliharaan modal keuangan dapat diukur baik dalam satuan moneter nominal atau unit daya beli konstan.
(B) pemeliharaan modal fisik.
Dalam konsep ini keuntungan diperoleh hanya jika kapasitas produktif fisik (atau kemampuan operasi) dari entitas (atau sumber daya atau dana yang dibutuhkan untuk mencapai kapasitas itu) pada akhir periode melebihi kapasitas produktif fisik pada awal periode , setelah tidak termasuk distribusi ke, dan kontribusi dari, pemilik selama periode tersebut.

Konsep modal dalam paragraf 102 menimbulkan tiga konsep berikut modal selama inflasi yang rendah dan deflasi:
(A) modal fisik.
(B) modal finansial Nominal.
(C) beli Konstan modal kekuatan keuangan.

Konsep modal dalam paragraf 102 menimbulkan tiga konsep berikut pemeliharaan modal selama inflasi yang rendah dan deflasi:
(1) pemeliharaan modal fisik: opsional selama inflasi rendah dan deflasi. Model Biaya Akuntansi saat ini diresepkan oleh IFRS.

(2) Modal pemeliharaan Keuangan dalam satuan moneter nominal (akuntansi biaya historis): disahkan oleh IFRS tetapi tidak diresepkan-opsional selama inflasi rendah dan deflasi. Lihat 104 Par (a) akuntansi biaya historis. Pemeliharaan modal keuangan dalam satuan moneter nominal per se selama inflasi dan deflasi adalah suatu kesalahan: tidak mungkin untuk mempertahankan nilai riil modal keuangan konstan dengan pengukuran dalam satuan moneter nominal per se selama inflasi dan deflasi.

(3) pemeliharaan modal keuangan dalam satuan daya beli konstan (Item Pembelian Akuntansi Daya Konstan): disahkan oleh IFRS tetapi tidak diresepkan-opsional selama inflasi rendah dan deflasi. Lihat Par 104 (a). Pemeliharaan modal keuangan dalam satuan daya beli konstan ditentukan dalam PSAK 29 [3] selama hiperinflasi: yaitu Pembelian Power Konstan Akuntansi - CPPA [5] Hanya modal pemeliharaan keuangan dalam satuan daya beli konstan per se secara otomatis dapat mempertahankan nilai riil. konstan selama inflasi keuangan modal dan deflasi dalam semua entitas yang setidaknya impas-ceteris paribus-untuk waktu yang tidak terbatas. Ini akan terjadi apakah entitas memiliki aset tetap revaluable atau tidak dan tanpa persyaratan modal lebih atau laba ditahan tambahan untuk hanya mempertahankan nilai riil yang ada konstan ekuitas pemegang saham yang ada konstan '. Pemeliharaan modal keuangan dalam satuan daya beli konstan membutuhkan perhitungan dan akuntansi kerugian moneter bersih dan keuntungan dari memegang item moneter selama inflasi yang rendah dan deflasi. Perhitungan dan akuntansi kerugian moneter bersih dan keuntungan selama inflasi rendah dan deflasi demikian telah resmi di IFRS sejak tahun 1989

*************************

Laporan laba rugi adalah bagian dari laporan keuangan suatu perusahaan yang dihasilkan pada suatu periode akuntansiyang menjabarkan unsur-unsur pendapatan dan beban perusahaan sehingga menghasilkan suatu laba (atau rugi) bersih.

single-step income statement adalah salah satu dari dua format umum digunakan untuk laporan laba rugi atau laba dan rugi. Format langkah tunggal hanya menggunakan satu pengurangan sampai pada laba bersih.
Sebuah alternatif untuk single step income statement adalah multiple step income statement, karena menggunakan beberapa pengurangan dalam menghitung laba bersih yang ditunjukkan pada baris bawah.
Multiple step profit and loss statement memisahkan rugi pendapatan operasi dan biaya operasional dari pendapatan non-operasi, biaya non-operasi, keuntungan, dan kerugian. Laporan laba rugi beberapa langkah juga menunjukkan laba kotor (penjualan bersih dikurangi harga pokok penjualan).

******************************

Prinsip akuntansi syariah yang diperkenalkan oleh Islam secara garis besarnya adalah sebagai berikut:

- Transakasi yang menggunakan prinsip bagi hasil seperti mudharabah dan musyarakah.

- Transaksi yang menggunakan prinsip jual beli seperti murabahah, salam dan istishna.

- Transaksi yang menggunakan prinsip sewa, seperti ijarah

- Transaksi yang mengunakan prinsip titipan, seperti wadiah

- Transaksi yang menggunakan prinsip penjaminan, seperti rahn


Karakteristik perbedaan antara prinsip akuntansi syariah dengan akuntansi konvensional adalah akuntansi syariah tidak mengenal riba dalam prakteknya, tidak mengenal konsep time-value of money, uang sebagai alat tukar bukan sebagai komoditi yang diperdagangkan serta menggunakan konsep bagi hasil.


Adapun tujuan yang ingin dicapai dalam akuntansi berdasarkan perspektif Islam adalah dalam rangka menyajikan laporan keuangan secara benar sehingga diperoleh informasi yang akurat sebagai dasar perhitungan zakat. Selain itu yang tidak kalah pentingnya adalah akuntansi sebagai bukti tertulis yang dapat dipertanggug jawabkan dikemudian hari.

Pesan ini ini mengisyaratkan bahwa Allah senantiasa menganjurkan untuk bertakwa (takut kepada Allah) dalam menjalankan kegiatan apapun termasuk dalam menjalankan pekerjaan akuntansi, dan membuktikan bahwa Allah senantiasa memberi petunjuk dalah hal-hal yang bermanfaat bagi manusia.


Dari Normatif ke Teoritis
Dalam pelaksanaannya, ajaran agama sebagai “pesan-pesan langit” perlu penerjemahan dan penafsiran. Inilah masalah pokoknya : “membumikan” ajaran langit. Di dunia, agama harus dicari relevansinya sehingga dapat mewarnai tata kehidupan budaya, politik, dan sosial-ekonomi umat. Dengan demikian, agama tidak melulu berada dalam tataran normatif saja. Karena Islam adalah agama amal. Sehingga penafsirannya pun harus beranjak dari normatif menuju teoritis-keilmuan yang faktual.


Eksistensi akuntansi dalam Islam dapat kita lihat dari berbagai bukti sejarah maupun dari Al-Qur’an. Dalam Surat Al-Baqarah ayat 282, dibahas masalah muamalah. Termasuk di dalamnya kegiatan jual-beli, utang-piutang dan sewa-menyewa. Dari situ dapat kita simpulkan bahwa dalam Islam telah ada perintah untuk melakukan sistem pencatatan yang tekanan utamanya adalah untuk tujuan kebenaran, kepastian, keterbukaan, dan keadilan antara kedua pihak yang memiliki hubungan muamalah. Dalam bahasa akuntansi lebih dikenal dengan accountability.

Konsepsi Pelaporan Keuangan
Karena akuntansi konvensional yang dikenal saat ini diilhami dan berkembang berdasarkan tata nilai yang ada dalam masyarakat barat, maka kerangka konseptual yang dipakai sebagai dasar pembuatan dan pengambangan standar akuntansi berpihak kepada kelompok kepentingan tertentu.


Laporan keuangan merupakan hasil akhir dari suatu proses akuntansi. Agar informasi keuangan yang disajikan bermanfaat bagi para pemakai, maka proses penyajiannya harus berdasarkan pada standar akuntansi yang berlaku.

Dalam merumuskan standar akutansi, diperlukan acuan teoritikal yang dapat diterima umum, sehingga standar akuntansi yang diterapkan dapat digunakan untuk mengevaluasi praktik akuntansi yang berlangsung. Acuan teoritikal ini disebut kerangka konseptual penyusunan laporan keuangan. Fenomena kegagalan akuntansi konvensional dalam memenuhi tuntutan masyarakat akan informasi keuangan yang benar, jujur dan adil, meningkatkan kesadaran di kalangan intelektual muslim akan perlunya pengetahuan akuntansi yang islami.

Perumusan kembali kerangka konseptual pelaporan keuangan dengan mendasarkan pada prinsip kebenaran, kejujuran dan keadilan menjadi sangat mendesak untuk dilakukan. Mengingat akuntansi syariah sesuai dengan fitrah (kecenderungan) manusia yang menghendaki terwujudnya kehidupan bermasyarakat yang menjunjung tinggi etika dan tanggung jawab sosial. Paham akuntansi konvensional hanya mementingkan kaum pemilik modal (kapitalis), sedangkan akuntansi syariah bukan hanya mementingkan manusia saja, tetapi juga seluruh makhluk di alam semesta ini.

Aset Pajak Tangguhan
Aset di neraca perusahaan yang dapat digunakan untuk mengurangi beban pajak penghasilan setiap periode berikutnya itu. Aktiva pajak tangguhan dapat timbul karenacarryovers rugi bersih, yang hanya dicatat sebagai aktiva apabila dipandang lebih mungkin daripada tidak bahwa aset akan digunakan dalam periode fiskal mendatang.

Kewajiban Pajak Tangguhan
Account di neraca perusahaan yang merupakan hasil dari perbedaan temporer antaraakuntansi perusahaan dan pajak membawa nilai, diantisipasi dan berlaku tarif pajak penghasilan, dan pajak taksiran hutang untuk tahun berjalan. Kewajiban ini mungkinatau mungkin tidak menyadari selama suatu tahun tertentu, yang membuat statusditangguhkan sesuai.

Beban Pajak Tangguhan
Uang yang individu atau perusahaan berutang pajak tetapi belum dibayar. Bebanpajak tangguhan ditempatkan ke samping dan terus sampai perusahaan atau individumembayar pajak, baik sekali per kuartal atau sekali per tahun. Beban pajak tangguhanyang paling umum untuk perusahaan dan kontraktor independen yang tidak memilikipajak mereka dipotong dari arus masuk kas mereka.

Peristiwa setelah tanggal neraca adalah peristiwa, baik yang menguntungkan (favourable) atau tidak meng-untungkan (unfavourable ), yang terjadi di antara tangg al neraca d an tang gal p eny el esai an l ap or an keuangan. Dua jenis peristiwa dapat diidentifckasikan:

(a) peristiwa yang memberikan bukti atas adanya suatu kondisi pada tanggal neraca (peristiwa setelah tang g al nera ca yang meng ak i batkan laporan keuangan harus disesuaikan); dan

(b) peristiwa yang mengindikasikan timbulnya suatu kondisi setelah tanggal neraca (peristiwa setelah tanggal neraca yang tidak mengakibatkan laporan keuangan disesuaikan)

*********************

Current cost accounting

Akuntansi biaya saat ini berusaha untuk memberikan nilai buku yang lebih realistis dengan menilai aset pada biaya penggantian saat ini, bukan jumlah yang harus dibayarkan untuk mereka. Hal ini kontras dengan pendekatan biaya historis yang biasa.

Biaya saat ini biasanya dihitung dengan menyesuaikan biaya historis untuk inflasi, di
samping penyesuaian biasa seperti depresiasi.

Akuntansi biaya saat ini lebih kompleks daripada akuntansi biaya historis, dan upaya
untuk menerapkannya cenderung menciptakan kontroversi atas penyesuaian yang sesuai. Hal ini memiliki beberapa komentar menarik tentang alasan atas kegagalanupaya akuntansi inflasi.

Permasalahan yang akuntansi biaya saat ini (dan pendekatan lain untuk akuntansi untuk inflasi)
berusaha memecahkan jelas terkait dengan inflasi. Minat akuntansi inflasicenderung paling besar ketika inflasi tinggi, dan rendah ketika inflasi rendah.

General price level accounting

Menyatakan kembali laporan keuangan konvensional (yang dinyatakan dalam mata uang nominal) dalam satuan daya beli umum untuk menyesuaikan inflasi.

Akuntansi inflasi
Sebuah metode akuntansi yang mencakup inflasi. Dalam akuntansi inflasi, satu catatan perubahan harga yang mempengaruhi daya beli aktiva lancar dan nilai jangka panjang perusahaan aset dan kewajiban
. Hal ini dapat memberikan gambaran yang lebih akurat dari nilai perusahaan. Hal ini digunakan untuk melengkapi laporan biasaperusahaan keuangan. Hal ini kurang lazim disebut akuntansi tingkat harga umum.

1 comment:

  1. Pak job Ads and http://allpkjobz.blogspot.com advertisements for Karachi,Lahore,Quetta,Peshawar,Multan,Hyderabad,Rawalpindi,Islamabad and all cities of Pakistan.

    ReplyDelete